Skip to content
Cacar Air : Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan

Cacar Air : Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan

Cacar air, juga dikenal sebagai varicella, adalah penyakit yang umum terjadi pada masa kanak-kanak dan biasanya menyebabkan ruam berisi cairan di seluruh tubuh. Penyakit ini disebabkan oleh virus varicella-zoster dan dapat menyebar dengan mudah dari orang ke orang melalui udara atau kontak langsung. Meskipun biasanya tidak berbahaya, cacar air dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan beberapa komplikasi jika tidak diobati dengan baik. Artikel ini akan membahas tentang cacar air, termasuk penyebabnya, gejalanya, pengobatan, dan langkah-langkah pencegahannya.

Penyebab Cacar Air: Cacar air disebabkan oleh infeksi virus varicella-zoster, yang menyebar melalui percikan ludah atau lendir dari orang yang terinfeksi melalui batuk, bersin, atau berbicara. Virus ini juga dapat menyebar melalui kontak langsung dengan lepuh yang pecah pada kulit orang yang terinfeksi. Setelah seseorang terinfeksi, virus varicella-zoster dapat tetap dalam tubuh dalam bentuk tidur dan dapat aktif kembali sebagai virus herpes zoster atau yang biasa dikenal sebagai cacar api (herpes zoster).

Gejala Cacar Air: Gejala cacar air biasanya muncul dalam waktu 10-21 hari setelah terpapar virus. Beberapa gejala umumnya meliputi:

  1. Ruam kulit: Ruam berisi cairan akan muncul di seluruh tubuh, termasuk wajah, kulit kepala, badan, dan anggota tubuh lainnya.
  2. Gatal: Ruam dapat menyebabkan rasa gatal yang parah, yang dapat membuat anak-anak menggaruknya dan berisiko infeksi bakteri.
  3. Demam: Sebelum ruam muncul, penderita bisa mengalami demam ringan hingga tinggi.
  4. Malaise: Penderita juga dapat merasa lelah, lemah, dan tidak enak badan secara keseluruhan.
  5. Nyeri tenggorokan: Beberapa orang dengan cacar air dapat mengalami nyeri tenggorokan ringan sebelum munculnya ruam.

Pengobatan Cacar Air: Sebagian besar kasus cacar air akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu 1-2 minggu tanpa perlu pengobatan khusus. Namun, untuk mengurangi gejala dan mencegah infeksi bakteri akibat menggaruk, beberapa langkah pengobatan rumah dapat diambil, seperti:

  1. Menggunakan krim antihistamin atau salep kortikosteroid untuk meredakan rasa gatal.
  2. Mandi air hangat dengan oatmeal untuk meredakan gatal dan mengurangi peradangan.
  3. Minum obat penurun demam dan mengonsumsi banyak cairan untuk menghindari dehidrasi.
  4. Hindari menggaruk ruam untuk mencegah infeksi.

Penting untuk menghindari pemberian aspirin kepada anak-anak dengan cacar air karena dapat menyebabkan sindrom Reye, yang merupakan kondisi langka tetapi serius yang mempengaruhi otak dan hati.

Pencegahan Cacar Air: Vaksinasi adalah langkah terbaik untuk mencegah cacar air. Vaksin cacar air aman dan efektif dan biasanya diberikan pada anak-anak saat usia tertentu. Vaksin ini membantu mencegah infeksi atau mengurangi keparahan cacar air jika seseorang terpapar virus.

Jika ada seseorang di sekitar Anda yang mengidap cacar air, hindari kontak langsung dengan mereka dan pastikan untuk menjaga kebersihan dan kebersihan pribadi untuk mencegah penyebaran virus.

Meskipun cacar air biasanya tidak berbahaya, ada beberapa kasus di mana cacar air dapat menyebabkan komplikasi serius, terutama pada orang dewasa, bayi, dan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Jika Anda atau anak Anda mengalami gejala yang lebih parah atau mengalami komplikasi seperti infeksi kulit, demam tinggi, sesak napas, atau pusing, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Previous article Mengatasi Insomnia: Tips untuk Mendapatkan Tidur yang Berkualitas