Skip to content
Glaukoma: Penyakit Mata Serius yang Perlu Diwaspadai

Glaukoma: Penyakit Mata Serius yang Perlu Diwaspadai

Glaukoma merupakan penyakit mata serius yang dapat merusak penglihatan secara perlahan dan seringkali tanpa gejala awal yang jelas. Dikenal sebagai pembunuh bisu, glaukoma menyebabkan kerusakan permanen pada saraf optik dan dapat berakhir dengan kebutaan jika tidak diobati dengan tepat. Dalam artikel ini, kita akan membahas penyebab, gejala, dan jenis glaukoma.

Penyebab Glaukoma:

1. Tekanan Mata Tinggi: Tekanan mata tinggi adalah faktor risiko utama dalam pengembangan glaukoma. Namun, ada juga kasus glaukoma yang terjadi dengan tekanan mata normal, yang disebut glaukoma normal-tetapi-tinggi.

2. Genetika: Faktor keturunan dapat memainkan peran dalam risiko seseorang mengembangkan glaukoma. Jika ada riwayat keluarga dengan kondisi ini, penting untuk melakukan pemeriksaan mata secara teratur.

3. Usia Lanjut: Glaukoma lebih umum terjadi pada orang yang berusia di atas 60 tahun.

4. Ras dan Keturunan: Beberapa ras, seperti orang Afrika dan orang Asia, memiliki risiko lebih tinggi terkena glaukoma. Begitu juga dengan individu yang memiliki anggota keluarga yang menderita glaukoma.

5. Penyakit Mata dan Kondisi Medis Lain: Cedera mata, penyakit mata lainnya, atau kondisi medis seperti diabetes juga dapat meningkatkan risiko glaukoma.

Gejala Glaukoma:
Pada awalnya, glaukoma seringkali tanpa gejala. Namun, seiring berjalannya waktu, beberapa gejala yang mungkin muncul meliputi:

1. Penglihatan Kabur atau Berkabut: Penglihatan menjadi buram atau berkabut, terutama di sisi tengah pandangan.

2. Sakit Kepala: Beberapa orang mungkin mengalami sakit kepala, terutama saat mata merah dan terasa tegang.

3. Penglihatan Tunnels (Skotoma): Terkadang, individu dengan glaukoma mengalami penglihatan terowongan atau celah pada pandangan mereka.

4. Mata Merah dan Nyeri: Tekanan mata yang tinggi dapat menyebabkan mata merah dan nyeri.

5. Kehilangan Penglihatan Periferal: Kehilangan penglihatan periferal atau samping adalah tanda khas glaukoma.

Jenis-jenis Glaukoma:

1. Glaukoma Sudut Terbuka (POAG): Merupakan jenis paling umum. Tekanan mata meningkat secara perlahan tanpa gejala yang jelas.

2. Glaukoma Sudut Tertutup: Disebabkan oleh penutupan sudut depan mata, yang dapat terjadi secara tiba-tiba dan memerlukan perhatian medis segera.

3. Glaukoma Sekunder: Timbul akibat penyakit mata atau kondisi medis lain, seperti diabetes atau hipertensi.

4. Glaukoma Bawaan: Terjadi pada bayi atau anak-anak dan merupakan kelainan bawaan.

Pencegahan dan Pengobatan:
Pencegahan glaukoma melibatkan pemeriksaan mata secara rutin, terutama jika ada faktor risiko. Pengobatan melibatkan pengelolaan tekanan mata melalui obat-obatan atau, dalam beberapa kasus, tindakan bedah.

Kesimpulan:
Glaukoma adalah penyakit mata serius yang memerlukan perhatian medis segera. Melalui pemantauan mata rutin dan perawatan yang tepat, risiko kebutaan akibat glaukoma dapat diminimalkan. Jika Anda mengalami gejala atau memiliki faktor risiko, segera konsultasikan dengan profesional kesehatan mata untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Previous article Menjaga Kesehatan dengan Ginseng: Manfaat dan Tips Penggunaan